Translate

My photo
sudah pasti isinya bukan kumpulan informasi dan tips, hanya berbagi cerita saja jika bermanfaat alhamdulilah jika menyinggung mohon maaf

Thursday, August 31, 2017

Tempat menginap selama di Thailand


Bangkok

Kita awalnya booking di The Richy Place tapi ketika cek in, resepsionisnya bilang telah terjadi kesalahan sehingga kamar diberikan pada tamu lain, mungkin mereka tadinya nyangka kita batal nginep karena sampai hostel kurleb jam 9 malam. Untungnya pihak hostel mau tanggungjawab, mereka mindahin kita ke The Cloud 9 Lodge tanpa tambahan biaya, ada di distrik 19 pratunam, patokannya masuk dari platinum mall. 



Hotelnya lumayan nyaman, bersih, resepsionisnya juga ramah banget. Kita dapat kamar di 411, begitu keluar lift langsung pintu kamar kita :D kamarnya sempit banget tapi kamar mandi ok lah. Dapat sarapan pagi, menunya roti, bubur, kopi, dan cupcake. Harganya Rp600.000 untuk 2 malam tapi ini harga hostel The Richy ya bukan harga The Cloud. 





Phuket

Di phuket kita booking hotel Narry Patong seharga Rp500.000 untuk 2 malam tapi pas nyampe hotelnya ternyata sudah ganti nama jadi Armony hotel, untung kita pakai jasa travel di phuket, kebayang ngga kita bakalan ngubek-ngubek nyari Narry Patong yang udah ngga ada lagi. Hotelnya jauh lebih nyaman dibandingkan di Bangkok, lebih luas dan bersih. Harga segitu ngga dapat sarapan ya.





back      

READ MORE - Tempat menginap selama di Thailand

Kuliner dan oleh oleh Thailand

Berkunjung ke suatu tempat baru tentunya wajib nyicipin makanan khas lokal, ciri khas makanan Thailand adalah rasa yang manis pedas asem dan banyak bumbu. Buat yang cari makanan halal emang harus lebih sabar, yang paling aman sih ya seafood. Alhamdulilah saat di Bangkok maupun Phuket, tempat makan halal ngga jauh-jauh dari tempat menginap. Salah satunya resto yang jadi favorit kita adalah Jamila Restoran. Menu masakannya banyak dengan bahan sayuran, ikan, maupun daging. Selain buka resto, jamila juga jualan cemilan halal dalam gerobak yang nangkring di depan pertokoan pratunam. 


Selain Jamila, disekitar pasar Pratunam juga banyak yang jualan makanan berat pake gerobak, tapi ngga sampai malem, ngikutin jam buka toko-tokonya. 


Kalau pengen ngemil makanan ringan juga banyak tapi harus pinter pilih-pilih atau banyak nanya, soalnya ada sosis babi terus digorengnya dalam penggorengan yang sama. Cemilannya mulai dari tahu goreng, bakwan, surimi yang dibentuk bulat-bulat kaya bakso, sosis, dll. Dan bonusnya suka dikasi saos manis, dicampurin langsung ke cemilannya, kalau menurut saya sih malah jd pengen muntah ketika makan bakwan rasanya manis.


Makanan Thailand favorit saya selama di Thailand adalah pad thai, tom yam, coconut ice cream dan tentunya duren. Pad thai itu mie goreng yang dikasi daging/seafood, ditaburin kacang, dikasi taoge, dikasi saos yang rasanya asem manis pedas, dan acar cabe merah. Mie nya bisa milih, ada mie keriting, kwetiaw dan mie kuning. Yang paling enak Pad Thai di Pantai Patong dekat hotel Armany, rasa asem manis pedasnya kuat. Begitupun dengan Tom Yam nya, rasa asem pedasnya kentara, sayangnya waktu di Phuket kita pilih makan di restorant timur tengah yang nyediain menu Tom Yam tapi bumbunya ngga seenak waktu di Jamila Restoran. Es krim kelapanya juga mantap, disajikan dalam batok kelapa dan ditaburi beberapa jenis toping. Kalau duren emang pastinya enak ya, manisnya super legit padahal yang kita beli masih setengah matang.


Cemilan lainnya yaitu manisan seafood dan buah. Kalau manisan buah sih udah ngga asing lagi, buah-buahan yang buat manisan yaitu kiwi, nanas, ceri, jambu merah, mangga dan pepaya. Sedangkan manisan kepiting dan cumi masih terasa aneh buat saya, rasanya manis banget dan bau anyirnya sangat menyengat.   Dodol durennya juga enak loh, beda sama dodol duren di Indonesia, ini mah duren banget isinya dan legit. semua cemilan ini cocok buat dibawa oleh-oleh soalnya dalam bentuk kemasan.


Untuk oleh-oleh lainnya bisa beli souvenir seperti dompet kecil, tas kosmetik, bola salju, gantungan kunci, kaos, tempelan kulkas, dll. Semua harganya rata-rata B100 dengan kuantitas beda-beda, misalnya satu plastik dompet kecil B100 isinya 7 sedangkan tas kosmetik yang besar B100 isinya 3 bh. Mungkin kalau di Chatuchak bisa lebih murah lagi ya, sayangnya kita ngga bisa ke pasar itu soalnya hanya buka jumat sore sd minggu sore saja. 

salah satu souvenir yang saya beli, sebelum dibagiin lupa difoto dulu, ini yang tersisa buat saya sendiri :D

back      next

READ MORE - Kuliner dan oleh oleh Thailand

Wednesday, August 30, 2017

Phuket yang memikat


Phuket maaakkkk !!!!

5 tahun sudah saya menunggu kesempatan bisa menginjakan kaki di kota ini, tujuan utamanya apalagi kalau bukan ke Phi Phi Island, gegara liat film the beach yang dimainkan akang leo di tahun 2000, berulangkali saya tonton semakin bikin ngeces tapi dulu mah belom berani mimpi karena duitnya buat keperluan pribadi aja masih kurang, masih minta tambahan sama ibu. Setelah punya suami beban mulai berkurang, duit istri milik sendiri duit suami milik istri tea pan :D bisa mulai nabung dari gaji sendiri. Makin seneng karena bisa berangkat bareng suami juga.

Setelah dapat tiket, mulai cari info tentang trip ke Phi Phi Island, sebagian besar banyak yang menyarankan untuk beli paket di Ms. Ladda yang katanya lebih murah dari semua travel di Phuket. Setelah menghubunginya lewat WA, dia kasi harga B1500 padahal yang saya baca harganya B1400 tapi itu tahun 2016 sih, mungkin tahun ini ada kenaikan. Dia juga menyediakan jasa antar jemput bandara-hotel, tarif bandara-patong sebesar B700, kita pakai jasa antar jemputnya juga karena takut muter-muter ngga jelas lagi kaya di Bangkok.

Sampai di Phuket jam 3.10 siang, langsung diantar menuju hotel Armany yang ada di wilayah pantai Patong, dari hotel ke pantai jalan kaki paling cuma 5 menitan. Alhamdulilah ga ada drama masalah penginapan seperti di Bangkok, sampai hotel cuma ganti baju langsung keluar cari makan. Di sekitar hotel banyak banget makanan halal jadi ngga perlu khawatir. Sore itu kita kembali pilih menu Tom Yam, tapi sangat mengecewakan, ngga seenak Tom Yam yang kita makan di Bangkok. Setelah itu jalan-jalan sebentar di pinggir pantai lalu menyusuri trotoar tanpa tujuan, pokonya ngikutin kata hati aja dan cari kerumunan orang-orang. Menurut saya Patong itu meskipun tempat wisata tapi masih berasa nyaman, ngga terlalu rame, ngga sepanas Bangkok, dan bersih. Suasananya emang berasa kaya di Kuta Bali tapi lebih adem.

Pantai Patong

Ngikutin jalan trotoar akhirnya nyampe juga di sebuah mall "Jungceylon"
explore patong di malam hari, nyusurin trotoar, sepanjang jalan sepiiii, pada kemana ya orang-orang ????

banyak yang jual jasa pijat, pemijatnya pada nongkrong didepan tokonya 
Setelah dari Jungceylon Mall, kita memutuskan untuk pulang saja, istirahat lebih awal karena besok pagi dijemput jam 6.30 untuk pemberangkatan ke phi phi island. Sebelum masuk hotel ngebungkus Pad Thi dulu, penjualnya ada di gang keluar hotel  dan lumayan juga antriannya, wajar ngantrinya lama ternyata mie nya enak bangeeettttt.

Nunggu antrian Pad Thai
Jam 6.30 pagi kita turun ke loby dan supir travel sudah menunggu, dimobil  ada pasangan dari India, kemudian jemput satu keluarga dari Indonesia tepatnya dari Jakarta, jemput lagi 3 cewe bule, total rombongan kita 11 orang. Menuju Phuket Fishing Port arahnya balik lagi ke kota, tau gitu kita nginepnya ngga perlu di Patong, kalau di kota kan bisa jalan-jalan ke Old Town Phuket.

Sampai di dermaga, rombongan kita dikasi gelang warna oranye, sambil nunggu dipanggil ada minuman dan makanan ringan sudah tersedia. 15 menit kemudian gelang warna oranye dipanggil, ternyata rombongan kita gabung lagi dengan rombongan lain, pasangan dari Batam, pasangan dari Surabaya, satu keluarga dari Vietnam dan India, jadi total rombongan gelang orange sebanyak 21 orang. Saya kira saat disuruh kumpul udah mau siap-siap masuk kapal, ehhh taunya ada iklan dulu dari yang punya toko di dermaga, dia nawarin alat snorkeling, sepatu air, minuman, tas anti basah, dll. Dia akan bilang kalau ditempat kapal berlabuh, air mineral akan dijual sangat mahal jadi disarankan beli sebelum berangkat, padahal di kapal juga ternyata pihak travelnya sudah menyediakan banyak air mineral. Begitupun juga alat snorkeling sudah disiapkan di kapal, jadi jangan terlalu percaya sama yang dia omongin.

makanan dan minuman free...ehhh cowo yang pake kaos biru itu kalau lihat langsung gantengnya kebangetan deh
Setelah sadar ini hanya iklan, satu persatu bubar dan 20 menit kemudian kita dipanggil untuk masuk ke kapal, kapal berangkat sekitar jam 9 pagi. Saat masuk akan ada fotographer yang motoin kita satu grup kemudian per orang, nanti saat kembali dari trip, rombongan akan diarahkan ke jalan dimana hasil photo kita dipajang, foto ditempel di piring kecil tulisan phuket, yang mau ambil tentunya harus bayar. Sebelum berangkat, tour leadernya mulai ngasi penjelasan kemana aja tempat yang akan kita datangin, apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan saat kapal sedang jalan, bagaimana snorkeling yang aman, dimana kita akan makan siang, dll.

tour leader lagi kasi arahan sebelum kapal  berangkat
Yang bikin nyesek didada itu ketika dia bilang kemungkinan besar tidak bisa mendarat di Maya Bay dan beberapa pantai lainnya karena cuaca sedang kurang bagus, duhhhhh salah bulan datang ke phuket, ternyata bulan Juli lagi sering hujan dan angin besar. Tujuan utama saya ikut tour phi phi island kan cuma pengen ke Maya Bay.

Trip ini jadinya bener-bener ngga worth it dengan harga B1500 karena cuma berenang di Pi leh Lagoon, snorkeling di Kho Phi Phi Leh yang arusnya kenceng banget bikin air juga jadi keruh, sempet main pasir yang emang lembut banget di Phi Phi Don tapi itu juga ngga asik karena banyak banget kapal bersandar di pinggir pantai, kemudian snorkeling lagi Khai Nai Island yang banyak karangnya, liat monyet di monkey bay, dan liat viking cave. Sat di Khai Nai Island hujan gede datang lagi tapi ngga lama sih cuma kurleb 15 menitan. Untuk makan siang ngga perlu takut susah cari makanan yang halal, kita akan dibawa makan siang ala prasmanan di Pulau Phi Phi Don yang mayoritas penduduknya muslim.

Pi Leh Lagoon, bisa berenang tapi ngga ada ikannya, airnya sangat jernih dan super tenang
Monkey Bay
Viking Cave
Phi Phi Don
Khai Nai Island
Jam 5 sore kita sudah mendarat kembali di Phuket, diantar supir travel kembali ke masing-masing hotel. Malam terakhir di Phuket kita habiskan jalan kaki lagi nyusuri trotoar menuju Bangla Road. Disini banyak tempat hiburan malam dan juga banyak yang nawarin atraksi ping pong apa gitu yang gambarnya cewe-cewe pake daleman doang atau mo lihat penari striptis juga tersedia. Wilayahnya ngga terlalu luas juga sih, hampir sama kaya Khao San Road. Sebelum pulang ke hotel tadinya pengen beli lagi Pad Thai tapi ternyata tutup, jadinya beli kebab turki yang rasanya maknyusss banget.

ini kebab kambing yang rasanya enak banget, porsinya gede mpe nyisa buat besok dan saat dimakan lagi masih enak

Bangla Road di malam hari ramai banget, jadi ternyata semua turis ngumpul disini, pantesan jalanan daerah lain terlihat sepi banget.
penampakan Bangla Road di siang hari
Jam 6 pagi jemputan ke bandara sudah siap didepan loby, bayarnya masih sama B700.  Pesawat ke Jakarta jam 9.20 pagi transit terlebih dahulu di Singapore. Meskipun tripnya ngga sesuai harapan tapi saya betah di Phuket, pengen balik lagi suatu saat nanti, explore kota Phuketnya kalau ke Patong sih cukup sekali aja.

By Phuket, sampai ketemu lagi...




back      next

READ MORE - Phuket yang memikat

Tuesday, August 29, 2017

Menikmati Kota Bangkok

Jalan-jalan di Bangkok kemana aja sih ?

Info hasil browsing kebanyakan ceritanya dari mall ke mall dan seputar kuil-kuil Budha. Dan kita (awalnya) memutuskan untuk tidak ke mall maupun ke kuil, cuma pengen kuliner dan ke istana Raja saja.

Berangkat dari Jakarta hari minggu jam 1 siang sampai di Bangkok jam 4.30 sore, dari bandara menuju hostel The Richy Place menggunakan bis bandara A3 arah Pratunam, harga tiketnya 50 bath/orang. Turun di halte bus daerah Pratunam lalu nyebrang menuju arah Indra Square, dari situ lurus aja ketemu persimpangan ambil ke kiri, masuk ke pertokoan dan belok kanan, nahhh beloknya di gang keberapa saya lupa lagi. Lebih gampangnya sih masuk dari arah platinum mall masuk ke distrik 19 tapi lumayan jalan kaki dari halte busnya muter dulu lebih jauh. Dan pada akhirnya kita ngga nginep di hostel tersebut setelah berjam-jam ngubek-ngubek tu pertokoan, kami dipindahkan ke hostel the lodge9, kenapa ? bisa baca ceritanya disini, ngga terlalu jauh sih dari hostel tujuan pertama, masih didaerah distrik 19. Dan menurut saya dari penampakannya jauh lebih nyaman hostel yang kedua.

Dapat kamar jam 9.30 malam, pengennya saya sih jalan aja liat suasana malam tapi bebo mah orangnya kalau lelah jadi ngga asik dibawa jalan apalagi ngobrol, mending dibawa istirahat dulu, setelah makan tom yam halal depan hostel lanjut tidur.

sebelum istirahat melepas lelah, makan malam dulu   
Pagi hari kita udah siap-siap mau explore kota Bangkok, setelah sarapan jam 7an rencananya pengen ke istana raja dulu, ehhhh pas keluar hostel ternyata pertokoan udah banyak yang buka, akhirnya iseng masuk dari satu toko ke toko lain, dari satu gang ke gang lain, dari satu plaza ke plaza lain, akhirya dari mall ke mall juga dehhhh. Setengah hari cuma ngabisin waktu di mall doang, padahal kita berdua ini jarang banget betah berlama-lama di pusat perbelanjaan. Transportasi yang kita gunakan adalah tuk tuk, dari Pratunam ke MBK diminta B150 kita tawar B100, supirnya langsung mau, harusnya tawar setengahnya dulu kali ya *ga mau rugi*

crazy tuk tuk...ini yang selalu saya dengar dari beberapa turis, emang gila ngejalaninnya, ngebuuuutttt dan sering ngrem mendadak...ini foto sebelum dan sesudah tuk tuk jalan, yang atas masih rapih setelah itu ngga karuan

Di daerah Pratunam ngga cuma pertokoan dan penjual pinggir jalan saja, disekitarnya banyak plaza berjejer. Barang-barangnya ngga bisa ditawar tapi dapat harga diskon kalau beli 3 pc, bisa beda model selama harganya masih sama, kalau masih keukeuh pengen nawar dengan cara sambil berlalu pura-pura ngga butuh, jangan berharap dipanggil si penjual ya.... 
Platinum Fashion Mall, semua fashion terbaru ada di mall ini, harganya kalau menurut saya sih ngga terlalu jauh sama yang dijual di mall Indonesia. Yang bikin kita lama sampe lupa waktu sebenernya nyari buat nambahin koleksi topinya bebo.

MBK Center, disini kita cuma beli makanan khas Tahiland seperti manisan seafood, manisan buah dan souvenir. Menurut info katanya disini souvenirnya murah-murah tapi ngga tau juga sih, yang pasti mah dapat banyak diskon kalau belinya banyak.
Jam 1 siang kita memutuskan balik ke hostel buat sholat dan nyimpen barang belanjaan, males banget kan explore kota harus bawa tentengan. Dari hostel ngga sempet cari makan siang karena takut istana Raja keburu tutup. Menunggu taksi ngga ada yang kosong sementara waktu udah nunjukin hampir jam 2 siang akhirnya nyetop tuk tuk, sebelum naik diyakinkan dulu supirnya kalau kita cuma mau ke Grand Palace dan sepakat dengan harga B100, ditengah perjalanan supir tuk tuk berhenti dia bilang minta waktunya untuk mampir sebentar ke toko berlian, aaaahhhhh kena deh kita...sekuat keyakinan kita tolak akhirnya dia nyerah tapiiiiii kurang ajarnya dia bawa kita ke travel agent yang meminta harga B2000 buat mengunjungi tempat  budidaya ikan, Wat Arun, Wat Pho dan Grand Palace dengan menggunakan kapal wisata. Sudah tentu dong kita langsung ngibrit keluar tanpa basa basi meskipun di tahan oleh orang travel dengan nurunin harga sampai B1000.

Lihat muka si supir tuk tuk yang masih standby di luar jadi pengen nimpuk aja, apalagi waktu dia bilang tempat yang kita tuju masih jauh kalau lewat darat, berarti sebenernya dia tau kan kemana maksud tujuan kita, tapi pengen dapet keuntungan gede jadilah dia bawa kita ke travel agen yang nangkring di dermaga. Waktu dia minta tambahan bayaran lagi buat sampai ke tempat yang dimaksud, saya udah males dan takut dibawa ke tempat lain lagi, kita tinggalin aja dan tersesatlah kita....entah dimana...cuma ngandelin map offline...sekali lagi saya menyesal ngga ganti sim card di bandara, karena sampai kejadian ini belum dapat atau nemu yang jual sim card.

saat jalan tanpa arah sambil nunggu taksi kosong lewat, nanya arah ke orang lokal jadinya malah ngga nyambung atau dijawab dengan gelengan kepala dan lambain tangan.
Kurang lebih 1/2 jam kita jalan kaki puter-puter ngga jelas, bebo nawarin lagi pakai tuk tuk tapi saya udah ngga mau berurusan sama transportasi satu itu, akhirnya ada juga taksi kosong warna pink, lihat jam udah 3.17 sore percuma juga ke Grand Palace pasti kita sampe udah tutup. Minta ke supir taksi dianter ke Khao San Road dan setelah ngobrol-ngobrol sama supirnya katanya Khao San Road itu ngga terlalu jauh dari Wat Pho dan Grand Palace, akhirnya kita minta turun di daerah Wat Pho saja siapa tau ada yang bisa dilihat atau nyebrang ke Wat Arun.

Sampai di Wat Pho ada tulisan untuk masuk ngga boleh pakai celana pendek, padahal saya udah sering baca di beberapa blog kalau mau masuk kuil atau istana harus celana panjang, kenapa bisa lupa ya ngingetin si bebo jangan pakai celana pendek. Tapi ternyata pas masuk ke pelataran kuil banyak turis pakai celana pendek dibolehkan masuk tanpa pakai kain lagi, mungkin karena udah sore dan mau tutup kali. Sebelum beli tiket, bebo nanya emang didalam ada apa ? ada Budha tidur...dia langsung ngajak keluar sambil bilang yang lagi tidur ngga usah diganggu, kasian...halahhhhh #ngunyahsendal

Bangunan Wat Pho dari luar gerbang 
Gimana kalau kita ke Wat Arun aja, nyebrang ? dan bebo setuju tapi pas liat antrian beli tiket kapal, dia ngajak keluar lagi, malah masuk ke gang kecil yang ternyata itu adalah pasar tradisional. Pasarnya bersih banget dan tertata rapih, kalau di Indonesia kan pasar yang bersih biasanya pasar modern yang pakai keramik dan tetep kotor banyak bekas jejak kaki.

suka banget sama pasar tradisionalnya, jauh dari kesan jorok
Keluar dari pasar masih bingung mau kemana, akhirnya nongkrong dulu ditempat jajanan coconut ice cream. Ternyata kita ngga salah pilih, ice creamnya enak pake bingit, kita cuma pesen satu karena kan pola makan kita sedikit berubah, pengen nambah sihhh tapi kita berdua berhasil saling menguatkan :D dari penjual ice cream ini kita dapat info kalau di mini market 7 11 ada jual sim card. Alhamdulilah akhirnyaaaaaaaa

istirahat dulu sambil ngademin tenggorokan pake ice cream
Udah pede abisss nih setelah ganti sim card, kita bisa lanjut explore tapiiiii tetiba hujan gede turun, akhirnya cari tempat neduh di sebuah cafe pinggir sungai, tempatnya nyaman sih kalau buat duduk-duduk santai sambil ngopi. Dan pemandangannya langsung ke sungai Chao Phraya dan kuil Wat Arun pun bisa terlihat juga. Jadi teringat baca sebuah blog, katanya kalau menjelang malam pemandangan Wat Arun lebih bagus, benarkah ?

nunggu hujan reda di sebuah cafe sambil ngopi dan ngteh, perut laper tapi cemilannya cake semua  
pemandangan yang bisa dinikmati dari pinggir sungai Chao Phraya,  dimalam hari Wat Arun terlihat lebih megah karena lampu-lampu kuil dinyalakan 
Jam 7 malam mulai bergerak kembali, kita memutuskan untuk jalan kaki karena menurut google map menuju daerah Khao San Road jika jalan kaki hanya membutuhkan waktu 18 menit tapi pada kenyataannya menghabiskan waktu 30 menit. Sepanjang jalan disajikan pemandangan layaknya kota besar, banyak bangunan, kendaraan dan lampu-lampu. Trotoar untuk pejalan kaki sangat nyaman dan luas, ngga perlu bentrok sama pedagang kaki lima, kalau di Indonesia kan malam hari penjual kaki lima menguasai semua trotoar. Sepanjang jalan juga bersih tanpa sampah, banyak orang lokal yang duduk-duduk pinggir jalan, sepertinya baru pada pulang kerja.

hampir semua bangunan ada ciri khas ukiran Thailandnya
meskipun ngga sempet masuk istana raja tapi minimal bisa menikmati sedikit temboknya :D jika jalan kaki dari Wat Pho menuju Khao San Road, kita akan melewati bagian belakang jalan Grand Palace dan tetep harus melewati pemeriksaan dulu saat masuk wilayah jalan ini
Bangunannya ngga cuma yang menonjolkan ukiran khas Thailand tapi juga banyak bangunan-bangunan khas Eropa


airnya sih sama-sama butek, bedanya disini mah bebas dari sampah dan bau
Khao San Road adalah kawasan pertokoan, hotel, bar, dan cafe. Katanya sih ini tempat kumpulnya para backpacker, terkenal murah-murah barangnya tapi ketika saya masuk toko souvenir, harganya masih murahan di MBK, begitupun kaos-kaosnya lebih murah di pratunam market.  Apa aja sih yang bisa dilakukan di Khao San Road, kalau yang seneng hiburan malam mungkin bisa nikmatin musik di bar atau cafe sambil cuci mata, ngemil, dan minum, berhubung kita mah orang kampung *apa kampungan* ngga suka denger musik yang terlalu keras, jadi cuma kuliner, cari-cari yang halal.

hiburan malam di Khao San Road
kuliner di Khao San Road harus pinter pilih-pilih
mau kuliner ekstrim ? bisa coba makan ini tapi kalau ngga beli jangan coba-coba foto ya, soalnya harus bayar, jangan kaya saya saking senengnya lihat makanan itu asal ambil foto tanpa lihat tulisan "ambil foto atau video tanpa beli harus bayar", untung kamera saya ngga pake blitz jadi pas ambil foto ngga ditagih bayaran. Ada juga turis Jepang yang cuma ngeliatin aja sambil diskusi sama temennya, si penjual kesel ahirnya dia geser-geser itu jualannya sambil manyun, si turis Jepang nyadar dan akhirnya pergi  
Kawasan Khao San Road ngga sepanjang Malioboro, paling cuma kurleb 400 m, selain lihat-lihat souvenir dan kuliner ngga ada lagi yang bisa dinikmati, dan kami pun memutuskan untuk pulang. Sebenernya saya masih pengen ke Asiatique tapi bebo udah kelelahan. Pulang ke pratunam menggunakan taksi, taksi yang pertama ngga mau pake argo, mintanya B200, nemu taksi kedua warna pink, pake argo cuma B75.

Esok harinya jam 7.30 saya udah beredar dari satu toko ke toko lain, ngilangin penasaran, bebo mah ditinggal aja biar sarapan sendiri *ini nih keuntungan hostel deket pusat perbelanjaan*.  Jam 10 pagi kita cek out, nunggu taksi deket hostel ngga kunjung lewat, jadinya jalan kaki menuju jalan utama deket platinum mall. Semua taksi ngga mau pakai argo ke bandara, mintanya B700, setelah beberapa taksi akhirnya ada yang mau B500. Perjalanan lancar tanpa macet, pesawat ke phuket jam 1.45 siang.

Bye Bangkok...bye crazy tuk tuk...


back      next

READ MORE - Menikmati Kota Bangkok

Monday, August 28, 2017

Mewujudkan mimpi yang tertunda menuju Thailand


Rencana ke Thailand itu udah dari beberapa tahun lalu tapi selalu gagal. Bikin trip bareng sahabat cuma berakhir di atas pena dan jelajah google aja, mau gabung trip sama rekan kantor kurang seru karena pake jasa travel padahal murah loh cuma 3 juta udah tinggal duduk manis, ada yang ngajak ikut open trip tapi lagi males proses adaptasi sm orang-orang baru, jalan terakhir yaaaa nunggu suami bisa cuti. Alhamdulilah pertengahan tahun 2017 ini dia punya waktu buat jalan sama istrinya, rencananya sih hanya ke Kota Bangkok dan Phuket saja, sedangkan Pattaya kita skip karena kurang menarik *menurut kita ini mah*


Ini kali pertama perjalanan mandiri saya ke luar negeri bersama suami, biasanya ya masing-masing aja karena merasa lebih nyaman kalau berangkat bareng teman, bisa bebas dan lebih hemat juga. Ternyata dugaan saya salah, trip bareng suami itu menyenangkan, lebih seru dan merasa lebih aman. Perjalanan ini bukan ala backpacker meskipun hampir semuanya kita lakukan secara mandiri, kita masih mendahulukan kenyamanan dibandingkan penghematan.

Keberangkatan menuju Bangkok menggunakan Air Asia, dari Bangkok ke Phuket menggunakan Thai Lion, dan dari Phuket-Singapore-Jakarta menggunakan Scoot. Harga tiket lumayan ngga murah-murah amat karena kita beli bagasi 20 kg,  mungkin kalau tanpa bagasi bisa menghemat sekitar 1 jutaan, tapi bebo dari dulu lebih nyaman semua barang bawaannya masuk bagasi daripada dibawa ke kabin. Menuju Phuket lebih memilih menggunakan pesawat daripada bus karena selain menghemat waktu kurleb 10 jam juga selisih harga transportasinya hanya beda B231 kurleb Rp90ribuan, menurut info menggunakan bus umum kelas 2 harganya 625 baht sedangkan pesawat 856 baht. (B1= Rp410)

Akomodasi kita pesan lewat agoda, untuk Bangkok di hostel The Richy Place daerah Pratunam market sedangkan untuk Phuket di hotel Armoni daerah Patong, masing-masing untuk 3 hari 2 malam.

Ada sedikit cerita nyebelin tapi membawa berkah tentang akomodasi di Bangkok. Jadi saat sampai di Bangkok sore hari, tadinya sepakat mau pake taksi bandara tapi mahal banget sekitar B850, jadinya kita pilih pake bus bandara A3 menuju pratunam seharga B50, turun dari bus nyebrang ke arah Indra Square, cegat tuk tuk dan taksi tapi mereka menyarankan untuk jalan kaki saja karena dekat, kesalahan pertama kita adalah ngga segera ganti sim card padahal di pas pintu keluar bandara itu ada counternya, sampai di pratunam nyari di 711 ngga ada yang jual, mau ga mau ngandelin map offline.

Bis A3 jurusan bandara don mueang-pratunam, 50 Baht/orang
Udah bolak balik yang katanya dekat tapi tetep ngga ketemu, sampai akhirnya dihadang hujan angin, neduh sekitar setengah jam di pelataran mall, setelah hujan aga reda lanjut lagi cari hostel, mungkin sekitar 2,5 jam kita ngubek-ngubek pratunam market, tiap liat map selalu aja kelewat, balik lagi ngikutin map tetep ngga nemu. Ada orang lokal yang mungkin daritadi merhatiin kita bolak balik terus, dia nanya pakai bahasa lokal, saya sih mengartikannya nanya mau kemana, saya jawab aja richy hotel, ehhh dia langsung ngasi kode supaya kita ngikutin dia. Dan alhamdulilah nyampe juga ke tempat tujuan, pantes aja ngga ketemu ternyata masuk lagi ke gang kecil, kalo pk map online sih pasti dari tadi juga dah nyampe.

Sampai di Bangkok disambut hujan angin
Hostel ini adalah sebuah ruko diantara pertokoan di pratunam market, jadi dipastikan untuk yang pertama kali ke hostel ini bakalan susah nemu kalau ngga nanya atau pake map online, masuk gang kecilnya itu yang bikin linglung apalagi kalau pas tokonya pada buka. Buat yang sudah booking atau sudah menetapkan pengen nginep di hostel ini, biar ngga muter-muter kaya saya ambil patokannya dari platinum mall cari distrik 19.
halal food
Sampai di hostel langsung masuk loby di lantai satu, saat cek in dia bilang "MAAF KAMARNYA TIDAK TERSEDIA" alasannya ada banyak tamu yang datang jadi kamar penuh terisi, saya mulai emosi dong secara gitu sebelum berangkat sempet baca blog dengan kejadian kamarnya dikasiin ke orang dan pihak hotel ngga mau tanggungjawab, untung bebo mah orangnya lebih ke cari solusi dibanding harus ngomel kaya saya, dan akhirnya kita dipindahkan ke hostel lain tanpa biaya tambahan. Yang ada dipikiran saya pasti hostelnya lebih jelek, ehhh ternyata rejeki kita dapat gantinya hostel yang dari penampakan lobbynya lebih luas dan lebih bersih, dapat gratis sarapan pula sebagai bentuk tanggungjawab pihak hostel the richy. Nama hostelnya Cloud 9 Lodge dan yang lebih bersyukurnya lagi, depan hostel ada rumah makan halal, yaitu Jamila Halal Food.

Ngga cuma masalah tempat nginap tapi juga soal transportasinya, kita sempet dikerjain tuk tuk, tujuan ke Grand Palace malah diantar ke Travel Agent yang jual wisata ke beberapa tempat salah satunya Grand Palace, dengan harga B2000. Dan kayanya ngga cuma kita aja yang kena dikerjain tuk tuk, ditempat itu juga banyak turis-turis Barat dan Jepang. Mereka mah duduk manis dan mungkin pada akhirnya beli paketnya sementara kita mah ngacir pergi, lebih tepatnya sih saya yang kabur duluan, bebo mah tadinya mau tetep duduk manis dengerin penawaran mereka, liat istrinya pergi jadi ngintil dehh di belakang.

tuk tuk 
3 hari 2 malam di Bangkok, lanjut ke Phuket yang intinya cuma penasaran sama phi phi island, belajar dari pengalaman di Bangkok, kita ngga mau lagi ngabisin waktu cuma cari hotel, ahirnya kita sewa mobil travel sekitar B700. Alhamdulilah sampai dihotel Armoni tanpa rintangan dan kamar tidak berpindah tangan. 3 hari 2 malam di Phuket ternyata berasa kurang banget, ini ngga cuma saya aja yang ngerasain tapi bebo juga merasakan hal yang sama, masih pengen berlama-lama tapi ngga mungkin juga kan harus batalin tiket pulang, cuma bisa berharap saja semoga bisa kembali lagi suatu hari nanti.

dijemput travel dari bandara phuket
Dari phuket menuju Jakarta harus transit dulu sekitar 6 jam di Singapur, biar ngga bosen nunggu, kita nyoba explore bandara changi yang katanya keren abis. Dan memang keren, banyak hal yang bisa kita lakukan untuk menghabiskan waktu nunggu penerbangan ke Jakarta. Nahhhh pesawat yang kita tumpangi ternyata bermasalah mesinnya, padahal udah mulai siap take off akhirnya masuk kembali dan penumpang diminta turun untuk ganti pesawat. Banyak yang ngedumel sih tapi menurut saya lebih baik ganti pesawat dan delay 1 jam lebih daripada saat diatas kita dipaksa turun dari pesawat :P sebagai kompensasinya kita dikasi air putih saat didalam pesawat :D


Cerita lengkapnya bisa buka link berikut

Bangkok
Phuket
Changi Airport

READ MORE - Mewujudkan mimpi yang tertunda menuju Thailand
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...