Translate

My photo
sudah pasti isinya bukan kumpulan informasi dan tips, hanya berbagi cerita saja jika bermanfaat alhamdulilah jika menyinggung mohon maaf

Wednesday, August 30, 2017

Phuket yang memikat


Phuket maaakkkk !!!!

5 tahun sudah saya menunggu kesempatan bisa menginjakan kaki di kota ini, tujuan utamanya apalagi kalau bukan ke Phi Phi Island, gegara liat film the beach yang dimainkan akang leo di tahun 2000, berulangkali saya tonton semakin bikin ngeces tapi dulu mah belom berani mimpi karena duitnya buat keperluan pribadi aja masih kurang, masih minta tambahan sama ibu. Setelah punya suami beban mulai berkurang, duit istri milik sendiri duit suami milik istri tea pan :D bisa mulai nabung dari gaji sendiri. Makin seneng karena bisa berangkat bareng suami juga.

Setelah dapat tiket, mulai cari info tentang trip ke Phi Phi Island, sebagian besar banyak yang menyarankan untuk beli paket di Ms. Ladda yang katanya lebih murah dari semua travel di Phuket. Setelah menghubunginya lewat WA, dia kasi harga B1500 padahal yang saya baca harganya B1400 tapi itu tahun 2016 sih, mungkin tahun ini ada kenaikan. Dia juga menyediakan jasa antar jemput bandara-hotel, tarif bandara-patong sebesar B700, kita pakai jasa antar jemputnya juga karena takut muter-muter ngga jelas lagi kaya di Bangkok.

Sampai di Phuket jam 3.10 siang, langsung diantar menuju hotel Armany yang ada di wilayah pantai Patong, dari hotel ke pantai jalan kaki paling cuma 5 menitan. Alhamdulilah ga ada drama masalah penginapan seperti di Bangkok, sampai hotel cuma ganti baju langsung keluar cari makan. Di sekitar hotel banyak banget makanan halal jadi ngga perlu khawatir. Sore itu kita kembali pilih menu Tom Yam, tapi sangat mengecewakan, ngga seenak Tom Yam yang kita makan di Bangkok. Setelah itu jalan-jalan sebentar di pinggir pantai lalu menyusuri trotoar tanpa tujuan, pokonya ngikutin kata hati aja dan cari kerumunan orang-orang. Menurut saya Patong itu meskipun tempat wisata tapi masih berasa nyaman, ngga terlalu rame, ngga sepanas Bangkok, dan bersih. Suasananya emang berasa kaya di Kuta Bali tapi lebih adem.

Pantai Patong

Ngikutin jalan trotoar akhirnya nyampe juga di sebuah mall "Jungceylon"
explore patong di malam hari, nyusurin trotoar, sepanjang jalan sepiiii, pada kemana ya orang-orang ????

banyak yang jual jasa pijat, pemijatnya pada nongkrong didepan tokonya 
Setelah dari Jungceylon Mall, kita memutuskan untuk pulang saja, istirahat lebih awal karena besok pagi dijemput jam 6.30 untuk pemberangkatan ke phi phi island. Sebelum masuk hotel ngebungkus Pad Thi dulu, penjualnya ada di gang keluar hotel  dan lumayan juga antriannya, wajar ngantrinya lama ternyata mie nya enak bangeeettttt.

Nunggu antrian Pad Thai
Jam 6.30 pagi kita turun ke loby dan supir travel sudah menunggu, dimobil  ada pasangan dari India, kemudian jemput satu keluarga dari Indonesia tepatnya dari Jakarta, jemput lagi 3 cewe bule, total rombongan kita 11 orang. Menuju Phuket Fishing Port arahnya balik lagi ke kota, tau gitu kita nginepnya ngga perlu di Patong, kalau di kota kan bisa jalan-jalan ke Old Town Phuket.

Sampai di dermaga, rombongan kita dikasi gelang warna oranye, sambil nunggu dipanggil ada minuman dan makanan ringan sudah tersedia. 15 menit kemudian gelang warna oranye dipanggil, ternyata rombongan kita gabung lagi dengan rombongan lain, pasangan dari Batam, pasangan dari Surabaya, satu keluarga dari Vietnam dan India, jadi total rombongan gelang orange sebanyak 21 orang. Saya kira saat disuruh kumpul udah mau siap-siap masuk kapal, ehhh taunya ada iklan dulu dari yang punya toko di dermaga, dia nawarin alat snorkeling, sepatu air, minuman, tas anti basah, dll. Dia akan bilang kalau ditempat kapal berlabuh, air mineral akan dijual sangat mahal jadi disarankan beli sebelum berangkat, padahal di kapal juga ternyata pihak travelnya sudah menyediakan banyak air mineral. Begitupun juga alat snorkeling sudah disiapkan di kapal, jadi jangan terlalu percaya sama yang dia omongin.

makanan dan minuman free...ehhh cowo yang pake kaos biru itu kalau lihat langsung gantengnya kebangetan deh
Setelah sadar ini hanya iklan, satu persatu bubar dan 20 menit kemudian kita dipanggil untuk masuk ke kapal, kapal berangkat sekitar jam 9 pagi. Saat masuk akan ada fotographer yang motoin kita satu grup kemudian per orang, nanti saat kembali dari trip, rombongan akan diarahkan ke jalan dimana hasil photo kita dipajang, foto ditempel di piring kecil tulisan phuket, yang mau ambil tentunya harus bayar. Sebelum berangkat, tour leadernya mulai ngasi penjelasan kemana aja tempat yang akan kita datangin, apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan saat kapal sedang jalan, bagaimana snorkeling yang aman, dimana kita akan makan siang, dll.

tour leader lagi kasi arahan sebelum kapal  berangkat
Yang bikin nyesek didada itu ketika dia bilang kemungkinan besar tidak bisa mendarat di Maya Bay dan beberapa pantai lainnya karena cuaca sedang kurang bagus, duhhhhh salah bulan datang ke phuket, ternyata bulan Juli lagi sering hujan dan angin besar. Tujuan utama saya ikut tour phi phi island kan cuma pengen ke Maya Bay.

Trip ini jadinya bener-bener ngga worth it dengan harga B1500 karena cuma berenang di Pi leh Lagoon, snorkeling di Kho Phi Phi Leh yang arusnya kenceng banget bikin air juga jadi keruh, sempet main pasir yang emang lembut banget di Phi Phi Don tapi itu juga ngga asik karena banyak banget kapal bersandar di pinggir pantai, kemudian snorkeling lagi Khai Nai Island yang banyak karangnya, liat monyet di monkey bay, dan liat viking cave. Sat di Khai Nai Island hujan gede datang lagi tapi ngga lama sih cuma kurleb 15 menitan. Untuk makan siang ngga perlu takut susah cari makanan yang halal, kita akan dibawa makan siang ala prasmanan di Pulau Phi Phi Don yang mayoritas penduduknya muslim.

Pi Leh Lagoon, bisa berenang tapi ngga ada ikannya, airnya sangat jernih dan super tenang
Monkey Bay
Viking Cave
Phi Phi Don
Khai Nai Island
Jam 5 sore kita sudah mendarat kembali di Phuket, diantar supir travel kembali ke masing-masing hotel. Malam terakhir di Phuket kita habiskan jalan kaki lagi nyusuri trotoar menuju Bangla Road. Disini banyak tempat hiburan malam dan juga banyak yang nawarin atraksi ping pong apa gitu yang gambarnya cewe-cewe pake daleman doang atau mo lihat penari striptis juga tersedia. Wilayahnya ngga terlalu luas juga sih, hampir sama kaya Khao San Road. Sebelum pulang ke hotel tadinya pengen beli lagi Pad Thai tapi ternyata tutup, jadinya beli kebab turki yang rasanya maknyusss banget.

ini kebab kambing yang rasanya enak banget, porsinya gede mpe nyisa buat besok dan saat dimakan lagi masih enak

Bangla Road di malam hari ramai banget, jadi ternyata semua turis ngumpul disini, pantesan jalanan daerah lain terlihat sepi banget.
penampakan Bangla Road di siang hari
Jam 6 pagi jemputan ke bandara sudah siap didepan loby, bayarnya masih sama B700.  Pesawat ke Jakarta jam 9.20 pagi transit terlebih dahulu di Singapore. Meskipun tripnya ngga sesuai harapan tapi saya betah di Phuket, pengen balik lagi suatu saat nanti, explore kota Phuketnya kalau ke Patong sih cukup sekali aja.

By Phuket, sampai ketemu lagi...




back      next

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...