Translate

My photo
sudah pasti isinya bukan kumpulan informasi dan tips, hanya berbagi cerita saja jika bermanfaat alhamdulilah jika menyinggung mohon maaf

Monday, August 28, 2017

Mewujudkan mimpi yang tertunda menuju Thailand


Rencana ke Thailand itu udah dari beberapa tahun lalu tapi selalu gagal. Bikin trip bareng sahabat cuma berakhir di atas pena dan jelajah google aja, mau gabung trip sama rekan kantor kurang seru karena pake jasa travel padahal murah loh cuma 3 juta udah tinggal duduk manis, ada yang ngajak ikut open trip tapi lagi males proses adaptasi sm orang-orang baru, jalan terakhir yaaaa nunggu suami bisa cuti. Alhamdulilah pertengahan tahun 2017 ini dia punya waktu buat jalan sama istrinya, rencananya sih hanya ke Kota Bangkok dan Phuket saja, sedangkan Pattaya kita skip karena kurang menarik *menurut kita ini mah*


Ini kali pertama perjalanan mandiri saya ke luar negeri bersama suami, biasanya ya masing-masing aja karena merasa lebih nyaman kalau berangkat bareng teman, bisa bebas dan lebih hemat juga. Ternyata dugaan saya salah, trip bareng suami itu menyenangkan, lebih seru dan merasa lebih aman. Perjalanan ini bukan ala backpacker meskipun hampir semuanya kita lakukan secara mandiri, kita masih mendahulukan kenyamanan dibandingkan penghematan.

Keberangkatan menuju Bangkok menggunakan Air Asia, dari Bangkok ke Phuket menggunakan Thai Lion, dan dari Phuket-Singapore-Jakarta menggunakan Scoot. Harga tiket lumayan ngga murah-murah amat karena kita beli bagasi 20 kg,  mungkin kalau tanpa bagasi bisa menghemat sekitar 1 jutaan, tapi bebo dari dulu lebih nyaman semua barang bawaannya masuk bagasi daripada dibawa ke kabin. Menuju Phuket lebih memilih menggunakan pesawat daripada bus karena selain menghemat waktu kurleb 10 jam juga selisih harga transportasinya hanya beda B231 kurleb Rp90ribuan, menurut info menggunakan bus umum kelas 2 harganya 625 baht sedangkan pesawat 856 baht. (B1= Rp410)

Akomodasi kita pesan lewat agoda, untuk Bangkok di hostel The Richy Place daerah Pratunam market sedangkan untuk Phuket di hotel Armoni daerah Patong, masing-masing untuk 3 hari 2 malam.

Ada sedikit cerita nyebelin tapi membawa berkah tentang akomodasi di Bangkok. Jadi saat sampai di Bangkok sore hari, tadinya sepakat mau pake taksi bandara tapi mahal banget sekitar B850, jadinya kita pilih pake bus bandara A3 menuju pratunam seharga B50, turun dari bus nyebrang ke arah Indra Square, cegat tuk tuk dan taksi tapi mereka menyarankan untuk jalan kaki saja karena dekat, kesalahan pertama kita adalah ngga segera ganti sim card padahal di pas pintu keluar bandara itu ada counternya, sampai di pratunam nyari di 711 ngga ada yang jual, mau ga mau ngandelin map offline.

Bis A3 jurusan bandara don mueang-pratunam, 50 Baht/orang
Udah bolak balik yang katanya dekat tapi tetep ngga ketemu, sampai akhirnya dihadang hujan angin, neduh sekitar setengah jam di pelataran mall, setelah hujan aga reda lanjut lagi cari hostel, mungkin sekitar 2,5 jam kita ngubek-ngubek pratunam market, tiap liat map selalu aja kelewat, balik lagi ngikutin map tetep ngga nemu. Ada orang lokal yang mungkin daritadi merhatiin kita bolak balik terus, dia nanya pakai bahasa lokal, saya sih mengartikannya nanya mau kemana, saya jawab aja richy hotel, ehhh dia langsung ngasi kode supaya kita ngikutin dia. Dan alhamdulilah nyampe juga ke tempat tujuan, pantes aja ngga ketemu ternyata masuk lagi ke gang kecil, kalo pk map online sih pasti dari tadi juga dah nyampe.

Sampai di Bangkok disambut hujan angin
Hostel ini adalah sebuah ruko diantara pertokoan di pratunam market, jadi dipastikan untuk yang pertama kali ke hostel ini bakalan susah nemu kalau ngga nanya atau pake map online, masuk gang kecilnya itu yang bikin linglung apalagi kalau pas tokonya pada buka. Buat yang sudah booking atau sudah menetapkan pengen nginep di hostel ini, biar ngga muter-muter kaya saya ambil patokannya dari platinum mall cari distrik 19.
halal food
Sampai di hostel langsung masuk loby di lantai satu, saat cek in dia bilang "MAAF KAMARNYA TIDAK TERSEDIA" alasannya ada banyak tamu yang datang jadi kamar penuh terisi, saya mulai emosi dong secara gitu sebelum berangkat sempet baca blog dengan kejadian kamarnya dikasiin ke orang dan pihak hotel ngga mau tanggungjawab, untung bebo mah orangnya lebih ke cari solusi dibanding harus ngomel kaya saya, dan akhirnya kita dipindahkan ke hostel lain tanpa biaya tambahan. Yang ada dipikiran saya pasti hostelnya lebih jelek, ehhh ternyata rejeki kita dapat gantinya hostel yang dari penampakan lobbynya lebih luas dan lebih bersih, dapat gratis sarapan pula sebagai bentuk tanggungjawab pihak hostel the richy. Nama hostelnya Cloud 9 Lodge dan yang lebih bersyukurnya lagi, depan hostel ada rumah makan halal, yaitu Jamila Halal Food.

Ngga cuma masalah tempat nginap tapi juga soal transportasinya, kita sempet dikerjain tuk tuk, tujuan ke Grand Palace malah diantar ke Travel Agent yang jual wisata ke beberapa tempat salah satunya Grand Palace, dengan harga B2000. Dan kayanya ngga cuma kita aja yang kena dikerjain tuk tuk, ditempat itu juga banyak turis-turis Barat dan Jepang. Mereka mah duduk manis dan mungkin pada akhirnya beli paketnya sementara kita mah ngacir pergi, lebih tepatnya sih saya yang kabur duluan, bebo mah tadinya mau tetep duduk manis dengerin penawaran mereka, liat istrinya pergi jadi ngintil dehh di belakang.

tuk tuk 
3 hari 2 malam di Bangkok, lanjut ke Phuket yang intinya cuma penasaran sama phi phi island, belajar dari pengalaman di Bangkok, kita ngga mau lagi ngabisin waktu cuma cari hotel, ahirnya kita sewa mobil travel sekitar B700. Alhamdulilah sampai dihotel Armoni tanpa rintangan dan kamar tidak berpindah tangan. 3 hari 2 malam di Phuket ternyata berasa kurang banget, ini ngga cuma saya aja yang ngerasain tapi bebo juga merasakan hal yang sama, masih pengen berlama-lama tapi ngga mungkin juga kan harus batalin tiket pulang, cuma bisa berharap saja semoga bisa kembali lagi suatu hari nanti.

dijemput travel dari bandara phuket
Dari phuket menuju Jakarta harus transit dulu sekitar 6 jam di Singapur, biar ngga bosen nunggu, kita nyoba explore bandara changi yang katanya keren abis. Dan memang keren, banyak hal yang bisa kita lakukan untuk menghabiskan waktu nunggu penerbangan ke Jakarta. Nahhhh pesawat yang kita tumpangi ternyata bermasalah mesinnya, padahal udah mulai siap take off akhirnya masuk kembali dan penumpang diminta turun untuk ganti pesawat. Banyak yang ngedumel sih tapi menurut saya lebih baik ganti pesawat dan delay 1 jam lebih daripada saat diatas kita dipaksa turun dari pesawat :P sebagai kompensasinya kita dikasi air putih saat didalam pesawat :D


Cerita lengkapnya bisa buka link berikut

Bangkok
Phuket
Changi Airport

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...