Translate

My photo
sudah pasti isinya bukan kumpulan informasi dan tips, hanya berbagi cerita saja jika bermanfaat alhamdulilah jika menyinggung mohon maaf

Tuesday, August 29, 2017

Menikmati Kota Bangkok

Jalan-jalan di Bangkok kemana aja sih ?

Info hasil browsing kebanyakan ceritanya dari mall ke mall dan seputar kuil-kuil Budha. Dan kita (awalnya) memutuskan untuk tidak ke mall maupun ke kuil, cuma pengen kuliner dan ke istana Raja saja.

Berangkat dari Jakarta hari minggu jam 1 siang sampai di Bangkok jam 4.30 sore, dari bandara menuju hostel The Richy Place menggunakan bis bandara A3 arah Pratunam, harga tiketnya 50 bath/orang. Turun di halte bus daerah Pratunam lalu nyebrang menuju arah Indra Square, dari situ lurus aja ketemu persimpangan ambil ke kiri, masuk ke pertokoan dan belok kanan, nahhh beloknya di gang keberapa saya lupa lagi. Lebih gampangnya sih masuk dari arah platinum mall masuk ke distrik 19 tapi lumayan jalan kaki dari halte busnya muter dulu lebih jauh. Dan pada akhirnya kita ngga nginep di hostel tersebut setelah berjam-jam ngubek-ngubek tu pertokoan, kami dipindahkan ke hostel the lodge9, kenapa ? bisa baca ceritanya disini, ngga terlalu jauh sih dari hostel tujuan pertama, masih didaerah distrik 19. Dan menurut saya dari penampakannya jauh lebih nyaman hostel yang kedua.

Dapat kamar jam 9.30 malam, pengennya saya sih jalan aja liat suasana malam tapi bebo mah orangnya kalau lelah jadi ngga asik dibawa jalan apalagi ngobrol, mending dibawa istirahat dulu, setelah makan tom yam halal depan hostel lanjut tidur.

sebelum istirahat melepas lelah, makan malam dulu   
Pagi hari kita udah siap-siap mau explore kota Bangkok, setelah sarapan jam 7an rencananya pengen ke istana raja dulu, ehhhh pas keluar hostel ternyata pertokoan udah banyak yang buka, akhirnya iseng masuk dari satu toko ke toko lain, dari satu gang ke gang lain, dari satu plaza ke plaza lain, akhirya dari mall ke mall juga dehhhh. Setengah hari cuma ngabisin waktu di mall doang, padahal kita berdua ini jarang banget betah berlama-lama di pusat perbelanjaan. Transportasi yang kita gunakan adalah tuk tuk, dari Pratunam ke MBK diminta B150 kita tawar B100, supirnya langsung mau, harusnya tawar setengahnya dulu kali ya *ga mau rugi*

crazy tuk tuk...ini yang selalu saya dengar dari beberapa turis, emang gila ngejalaninnya, ngebuuuutttt dan sering ngrem mendadak...ini foto sebelum dan sesudah tuk tuk jalan, yang atas masih rapih setelah itu ngga karuan

Di daerah Pratunam ngga cuma pertokoan dan penjual pinggir jalan saja, disekitarnya banyak plaza berjejer. Barang-barangnya ngga bisa ditawar tapi dapat harga diskon kalau beli 3 pc, bisa beda model selama harganya masih sama, kalau masih keukeuh pengen nawar dengan cara sambil berlalu pura-pura ngga butuh, jangan berharap dipanggil si penjual ya.... 
Platinum Fashion Mall, semua fashion terbaru ada di mall ini, harganya kalau menurut saya sih ngga terlalu jauh sama yang dijual di mall Indonesia. Yang bikin kita lama sampe lupa waktu sebenernya nyari buat nambahin koleksi topinya bebo.

MBK Center, disini kita cuma beli makanan khas Tahiland seperti manisan seafood, manisan buah dan souvenir. Menurut info katanya disini souvenirnya murah-murah tapi ngga tau juga sih, yang pasti mah dapat banyak diskon kalau belinya banyak.
Jam 1 siang kita memutuskan balik ke hostel buat sholat dan nyimpen barang belanjaan, males banget kan explore kota harus bawa tentengan. Dari hostel ngga sempet cari makan siang karena takut istana Raja keburu tutup. Menunggu taksi ngga ada yang kosong sementara waktu udah nunjukin hampir jam 2 siang akhirnya nyetop tuk tuk, sebelum naik diyakinkan dulu supirnya kalau kita cuma mau ke Grand Palace dan sepakat dengan harga B100, ditengah perjalanan supir tuk tuk berhenti dia bilang minta waktunya untuk mampir sebentar ke toko berlian, aaaahhhhh kena deh kita...sekuat keyakinan kita tolak akhirnya dia nyerah tapiiiiii kurang ajarnya dia bawa kita ke travel agent yang meminta harga B2000 buat mengunjungi tempat  budidaya ikan, Wat Arun, Wat Pho dan Grand Palace dengan menggunakan kapal wisata. Sudah tentu dong kita langsung ngibrit keluar tanpa basa basi meskipun di tahan oleh orang travel dengan nurunin harga sampai B1000.

Lihat muka si supir tuk tuk yang masih standby di luar jadi pengen nimpuk aja, apalagi waktu dia bilang tempat yang kita tuju masih jauh kalau lewat darat, berarti sebenernya dia tau kan kemana maksud tujuan kita, tapi pengen dapet keuntungan gede jadilah dia bawa kita ke travel agen yang nangkring di dermaga. Waktu dia minta tambahan bayaran lagi buat sampai ke tempat yang dimaksud, saya udah males dan takut dibawa ke tempat lain lagi, kita tinggalin aja dan tersesatlah kita....entah dimana...cuma ngandelin map offline...sekali lagi saya menyesal ngga ganti sim card di bandara, karena sampai kejadian ini belum dapat atau nemu yang jual sim card.

saat jalan tanpa arah sambil nunggu taksi kosong lewat, nanya arah ke orang lokal jadinya malah ngga nyambung atau dijawab dengan gelengan kepala dan lambain tangan.
Kurang lebih 1/2 jam kita jalan kaki puter-puter ngga jelas, bebo nawarin lagi pakai tuk tuk tapi saya udah ngga mau berurusan sama transportasi satu itu, akhirnya ada juga taksi kosong warna pink, lihat jam udah 3.17 sore percuma juga ke Grand Palace pasti kita sampe udah tutup. Minta ke supir taksi dianter ke Khao San Road dan setelah ngobrol-ngobrol sama supirnya katanya Khao San Road itu ngga terlalu jauh dari Wat Pho dan Grand Palace, akhirnya kita minta turun di daerah Wat Pho saja siapa tau ada yang bisa dilihat atau nyebrang ke Wat Arun.

Sampai di Wat Pho ada tulisan untuk masuk ngga boleh pakai celana pendek, padahal saya udah sering baca di beberapa blog kalau mau masuk kuil atau istana harus celana panjang, kenapa bisa lupa ya ngingetin si bebo jangan pakai celana pendek. Tapi ternyata pas masuk ke pelataran kuil banyak turis pakai celana pendek dibolehkan masuk tanpa pakai kain lagi, mungkin karena udah sore dan mau tutup kali. Sebelum beli tiket, bebo nanya emang didalam ada apa ? ada Budha tidur...dia langsung ngajak keluar sambil bilang yang lagi tidur ngga usah diganggu, kasian...halahhhhh #ngunyahsendal

Bangunan Wat Pho dari luar gerbang 
Gimana kalau kita ke Wat Arun aja, nyebrang ? dan bebo setuju tapi pas liat antrian beli tiket kapal, dia ngajak keluar lagi, malah masuk ke gang kecil yang ternyata itu adalah pasar tradisional. Pasarnya bersih banget dan tertata rapih, kalau di Indonesia kan pasar yang bersih biasanya pasar modern yang pakai keramik dan tetep kotor banyak bekas jejak kaki.

suka banget sama pasar tradisionalnya, jauh dari kesan jorok
Keluar dari pasar masih bingung mau kemana, akhirnya nongkrong dulu ditempat jajanan coconut ice cream. Ternyata kita ngga salah pilih, ice creamnya enak pake bingit, kita cuma pesen satu karena kan pola makan kita sedikit berubah, pengen nambah sihhh tapi kita berdua berhasil saling menguatkan :D dari penjual ice cream ini kita dapat info kalau di mini market 7 11 ada jual sim card. Alhamdulilah akhirnyaaaaaaaa

istirahat dulu sambil ngademin tenggorokan pake ice cream
Udah pede abisss nih setelah ganti sim card, kita bisa lanjut explore tapiiiii tetiba hujan gede turun, akhirnya cari tempat neduh di sebuah cafe pinggir sungai, tempatnya nyaman sih kalau buat duduk-duduk santai sambil ngopi. Dan pemandangannya langsung ke sungai Chao Phraya dan kuil Wat Arun pun bisa terlihat juga. Jadi teringat baca sebuah blog, katanya kalau menjelang malam pemandangan Wat Arun lebih bagus, benarkah ?

nunggu hujan reda di sebuah cafe sambil ngopi dan ngteh, perut laper tapi cemilannya cake semua  
pemandangan yang bisa dinikmati dari pinggir sungai Chao Phraya,  dimalam hari Wat Arun terlihat lebih megah karena lampu-lampu kuil dinyalakan 
Jam 7 malam mulai bergerak kembali, kita memutuskan untuk jalan kaki karena menurut google map menuju daerah Khao San Road jika jalan kaki hanya membutuhkan waktu 18 menit tapi pada kenyataannya menghabiskan waktu 30 menit. Sepanjang jalan disajikan pemandangan layaknya kota besar, banyak bangunan, kendaraan dan lampu-lampu. Trotoar untuk pejalan kaki sangat nyaman dan luas, ngga perlu bentrok sama pedagang kaki lima, kalau di Indonesia kan malam hari penjual kaki lima menguasai semua trotoar. Sepanjang jalan juga bersih tanpa sampah, banyak orang lokal yang duduk-duduk pinggir jalan, sepertinya baru pada pulang kerja.

hampir semua bangunan ada ciri khas ukiran Thailandnya
meskipun ngga sempet masuk istana raja tapi minimal bisa menikmati sedikit temboknya :D jika jalan kaki dari Wat Pho menuju Khao San Road, kita akan melewati bagian belakang jalan Grand Palace dan tetep harus melewati pemeriksaan dulu saat masuk wilayah jalan ini
Bangunannya ngga cuma yang menonjolkan ukiran khas Thailand tapi juga banyak bangunan-bangunan khas Eropa


airnya sih sama-sama butek, bedanya disini mah bebas dari sampah dan bau
Khao San Road adalah kawasan pertokoan, hotel, bar, dan cafe. Katanya sih ini tempat kumpulnya para backpacker, terkenal murah-murah barangnya tapi ketika saya masuk toko souvenir, harganya masih murahan di MBK, begitupun kaos-kaosnya lebih murah di pratunam market.  Apa aja sih yang bisa dilakukan di Khao San Road, kalau yang seneng hiburan malam mungkin bisa nikmatin musik di bar atau cafe sambil cuci mata, ngemil, dan minum, berhubung kita mah orang kampung *apa kampungan* ngga suka denger musik yang terlalu keras, jadi cuma kuliner, cari-cari yang halal.

hiburan malam di Khao San Road
kuliner di Khao San Road harus pinter pilih-pilih
mau kuliner ekstrim ? bisa coba makan ini tapi kalau ngga beli jangan coba-coba foto ya, soalnya harus bayar, jangan kaya saya saking senengnya lihat makanan itu asal ambil foto tanpa lihat tulisan "ambil foto atau video tanpa beli harus bayar", untung kamera saya ngga pake blitz jadi pas ambil foto ngga ditagih bayaran. Ada juga turis Jepang yang cuma ngeliatin aja sambil diskusi sama temennya, si penjual kesel ahirnya dia geser-geser itu jualannya sambil manyun, si turis Jepang nyadar dan akhirnya pergi  
Kawasan Khao San Road ngga sepanjang Malioboro, paling cuma kurleb 400 m, selain lihat-lihat souvenir dan kuliner ngga ada lagi yang bisa dinikmati, dan kami pun memutuskan untuk pulang. Sebenernya saya masih pengen ke Asiatique tapi bebo udah kelelahan. Pulang ke pratunam menggunakan taksi, taksi yang pertama ngga mau pake argo, mintanya B200, nemu taksi kedua warna pink, pake argo cuma B75.

Esok harinya jam 7.30 saya udah beredar dari satu toko ke toko lain, ngilangin penasaran, bebo mah ditinggal aja biar sarapan sendiri *ini nih keuntungan hostel deket pusat perbelanjaan*.  Jam 10 pagi kita cek out, nunggu taksi deket hostel ngga kunjung lewat, jadinya jalan kaki menuju jalan utama deket platinum mall. Semua taksi ngga mau pakai argo ke bandara, mintanya B700, setelah beberapa taksi akhirnya ada yang mau B500. Perjalanan lancar tanpa macet, pesawat ke phuket jam 1.45 siang.

Bye Bangkok...bye crazy tuk tuk...


back      next

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...