Translate

My photo
sudah pasti isinya bukan kumpulan informasi dan tips, hanya berbagi cerita saja jika bermanfaat alhamdulilah jika menyinggung mohon maaf

Sunday, April 10, 2016

asem-pahitnya Trip Eropa 2016

Dalam merencanakan perjalanan mandiri yang perlu disiapkan ngga cuma mental, fisik, financial, dan itinerary aja tapi faktor teman perjalanan juga sangat berpengaruh dalam keberhasilan sebuah perjalanan mandiri, harus satu visi dan misi apa ingin menekan biaya perjalanan atau ingin kenyamanan, kebayangkan kalau beda ? yang satu pengen hemat, yang satu pengen nyaman, yang lainnya pengen hemat tapi nyaman, dari sisi masalah ini aja dah pasti ada yang menggerutu karena keinginannya ga kecapai atau kecewa karena ngga sesuai harapannya. Dan teman perjalanan kita juga harus yang ngerti apa itu perjalanan mandiri, semua diatur oleh kita sendiri, saat kejadian buruk terjadi ya mau ngga mau ditanggung bersama, jangan berharap ada penggantian seperti kalau ikut travel agent. Juga harus yang sama-sama mau ikut merencanakan, mencari info, dan mengatur semua perjalanan yang akan dilakukan bersama supaya pas hari H ngga ada yang tiba-tiba ngeluh karena merasa ngga sesuai harapannya. 

Disini Saya akan banyak menceritakan tentang ketidaknyaman selama perjalanan ke Eropa bukan maksud mau menyudutkan atau menyalahkan siapapun, dan bukan juga untuk menyesali apa yang sudah terjadi, tujuan saya cuma ingin apa yang saya alami bisa dijadikan pengalaman bagi siapapun yang akan melakukan perjalanan mandiri.  


Kemacetan Jakarta

Sebenernya macetnya Jakarta ngga ngaruh buat saya, kan saya mah berangkat dari Cilegon yang bikin stres itu adalah ketika orang yang bawa paspor kita kena macet parah, kenapa paspor ada di teman ? karena dia yang bawain visa dari kedutaan. Dan salutnya sama teman saya satu ini dia langsung turun dari mobil naek gojek sambil bawa koper besar, katanya yang dia pikirin bukan masalah takut ngga jadi ke Eropa, buat dia sih ngga jadi juga ngga apa-apa, tapi yang jadi masalah ya itu paspor semuanya ada di dia. 
Alhamdulilah dia sampai juga di bandara dengan selamat dan tepat waktu.


Guide yang super tegas atau....galak ?!?

Katanya mau jalan mandiri tapi ko pake guide ? keputusan memakai guide ini di saat-saat terakhir mo berangkat karena selama setahun saya perhatikan teman perjalanan saya ngga ikut mencari info tentang destinasi, transportasi dan akomodasi di Eropa, sepertinya mereka semua menyerahkan segalanya ke saya, itu yang bikin bingung dan takut karena ngga punya teman sharing. Akhirnya saya mengusulkan cari guide lokal untuk nemenin kita tapi bukan travel agent, dan mereka setuju. Terrnyata mahal ya bayaran guidenya $200-300/hari. 

Dapat informasi dari teman suami yang baru pulang dari Eropa, dia pake jasa guide orang Indonesia yang tinggal di Paris, sudah sering dia menjual jasa mengantar orang-orang yang ingin melakukan perjalanan di Eropa dengan biaya murah. Dulu dia pernah bekerja di perhotelan dan travel agent, beberapa tahun belakangan bekerja mandiri bagi turis-turis yang ingin keliling Eropa dengan budget murah dan ala-ala backpacker. Tarifnya $100/hari mulai dari jam 7 pagi sd 5 sore. Jadi setelah jam 5 sore biasanya kami jalan sendiri disekitaran tempat menginap.

Awalnya sih semua berjalan lancar, kita semua happy, tapi seiring waktu ada beberapa kebiasaan kami yang membuat dia kurang sreg dan kami juga jadi ilfil karena sikap dia, seperti :
  1. Ngomel karena kami sering ngga tepat waktu saat mo memulai perjalanan, misal janjian berangkat jam 7 pagi ternyata kita masih siap-siap di kamar, bisa setengah jam telatnya, lama-lama dia kesel dan sebel juga kali ya akhirnya dia mengkritik kita abis-abisan. Dan omelannya berhasil sih, semakin lama kita akhirnya bisa tepat waktu walaupun berasa sangat terpaksa karena takut diomelin :D ini adalah 100% salah kami, kebiasaan buruk di Indonesia masih nempel di negeri orang, kebiasaan ini memang akan merugikan kita jadi ngga sesuai jadwal dan riskan ketinggalan transportasi umum.
  2. Ngomel karena kita lelet yang disebabkan sering parkir buat ngambil foto, ini karena kami terlalu menikmati sepanjang perjalanan, pengen mengabadikan semua momen karena Eropa memang punya kota yang cantik, sayang kalau terlewatkan bukan ? yang tadinya enjoy malah jadi ngga asik lagi, berasa selalu terburu-buru, dah ngga menikmati lagi perjalanan, datang ke tempat tujuan foto bentar terus jalan lagi tanpa henti, malah lama-lama kita jalan menyusuri kota tanpa saling bicara, fokus ngikutin badan dia takut diomelin kalau kebanyakan ngobrol apalagi mpe ketinggalan jauh.
  3. Ngomel atas kebiasaan jelek kami yaitu tidak pernah fokus atau inget sama apa yang dia omongin, misal dia bilang hari ini kita mau ke kota A, saat itu kita bilang ok tapi beberapa menit kemudian kita akan tanya "kita mau kemana". Menjelang akhir perjalanan, kebiasaan jelek kami berubah, selalu mengingat apa yang dia ucapkan :D
  4. Salah satu teman saya orangnya cepet laper mata, semua makanan pengen dia coba tapi paling cuma seicip udah gitu simpen, sampai akhirnya tu makanan menumpuk dan kebuang. Si guide ternyata terusik hatinya, mungkin maksudnya cuma ngingetin tapi dia ceramahin panjang lebar kaya marahin anak abg dan mpe bahas pengalaman dia waktu kelaparan di negeri orang. Hal ini yang malah bikin jadi ngga nyaman, kita bayar dia kan bukan buat ngritik kebiasaan kita, harusnya sesuai tupoksi, kita bayar dia buat nemenin dan nunjukin arah, dah gitu aja...tapi niat dia juga baik sih biar ngga banyak buang-buang makanan yang katanya ortu sunda jadul mah pamali cenah, cuma waktunya ngga pas banget.
  5. Waktu kami nanya soal kejelasan bagaimana nasib tiket ke Spanyol yang dicancel secara sepihak oleh pihak maskapai dan otomatis nanya akomodasi yang sudah kita bayar ke dia juga, mungkin dia tersinggung dan jawabannya "kalau saya mau saya udah tinggalin kalian semua, lanjutin aja sendiri, kalian itu dapat tarif guide paling murah dan bla bla bla" saya dah ngga mau nerusin lagi perbincangan. 
  6. Saat ada yang kena musibah, dia galau dong ya, dia minta tolong antar untuk cari sim card lokal buat ngaktifin internet tapi si guide ngulur-ngulur waktu. kadang jawabannya ntar cari wifi aja, sementara kan kalau lagi galau maunya curhat sama orang paling dekat yaitu suami, akhirnya minta bantuan sama temannya guide yang baru dikenalin, ternyata si guide ngga terima dan dia mengumpat bilang f**k...ini udah ngga asik banget dan ngga sopan juga ngga profesional.  Dari situ kita semua jadi ilfil sama dia, walhasil perjalanan udah ngga asik lagi dan memilih jaga jarak dengan dia, ngobrol juga seperlunya.
  7. Satu lagi yang menurut saya kurang profesional adalah saat kami menyewa dia, harapan kami adalah dia memberikan waktunya full buat kita, ternyata dia sibuk meladeni calon konsumen berikutnya, jadi dia cuma anter ke tempat tujuan terus cari wifi mojok sendirian, ngga ngedampingin, kalau kita ganggu dengan pertanyaan-pertanyaan dia langsung kesal. 
Buat saya pribadi, ga nyesel juga sih sewa guide, ngga kebayang kalau tanpa guide pasti banyak kesasarnya dan tingkat stresnya pasti lebih tinggi. So far sebenernya orangnya baik ko tapi mungkin karena dia juga pikirannya kesana kemari, ya jadi guide kita ya ngurusin juga next trip konsumen baru, jadinya riweuh dan stres karena pikirannya terbagi. Terus gaya hidupnya displin ngga kaya kita-kita, jadi mungkin gemes ngeliat bad habit kita.


Kehilangan Dokumen Penting

Ini terjadi saat baru nyampe di apartemen San Lorenzo Florence, kalau yang hilang uang mungkin cuma nyesek di dada tapi kalau yang hilang pasport ngga cuma nyesek di dada tapi bikin galau semuanya. Tadinya sih mo langsung lapor ke polisi setempat karena perjalanan kami masih panjang. Tapi dapat saran dari temennya guide mendingan lapornya di Paris aja, takutnya kalau lapor di Florence malah harus balik ke Jakarta hari itu juga. 

Kalau masih jalan antar kota sih ngga masalah, yang bikin ketakutan dan stres setengah mati itu saat mo jalan ke luar negeri dari Italy ke Spanyol, sudah pasti paspor harus ada. Akhirnya kami rencana dibagi 2 kelompok, kami bertiga akan dijemput temannya guide di Nice langsung ke Spanyol, sementara teman yang hilang paspor akan naik bis langsung menuju Paris, itupun masih galau takut kena pemeriksaan diperbatasan.


Menghadapi pemeriksaan dokumen di perbatasan

Ini yang menjadi ketakutan terbesar kami, yang bikin super stres, yang ngga ilang dokumen aja stres apalagi si guide dan teman yang paspornya ilang. Kemungkinan terburuk adalah kami berakhir di penjara. 

Bis berangkat dari Pisa menuju Genoa dari Genoa ganti bis menuju Nice. Lewat gerbang perbatasan ngga ada pemeriksaan, duhhh udah lega aja ya. Beberapa kilo setelah melewati  gerbang, bis belok ke tempat seperti rest area gitu, saat nanya supir dia jawab mo ada pemeriksaan penumpang. Waduuuhhhh kita semua langsung gemeter, jantung berdegup ngga karuan, asma saya ampe kambuh. Lihat petugas masuk bis tambah ngga tenang, berdoa dan dzikir ngga berhenti, si petugas berhenti di samping kami yang duduknya berderet, yang pertama diperiksa teman yang hilang paspor dideretan sebelah kiri, dia pura-pura cari paspor di tas dibantu sama guide sambil ngajak ngobrol petugas pake bahasa prancis, karena lama akhirnya si petugas periksa dulu paspor kami yang ada di deretan kanan, mungkin dia lihat muka tegang saya dan faktor jilbab juga kali ya mpe diperiksanya lama, saya diliatin dari ujung kepala mpe kaki, dicek foto di paspor sama muka berkali-kali, ditanya darimana mau kemana, setelah puas meriksa saya dia langsung meriksa orang dibelakang saya sampai deretan terakhir, terus dia keluar tanpa meriksa lagi paspor teman, sepertinya dia lupa...alhamdulilah itu adalah pertolongan Allah, kami bebas !!! saat bis melaju kembali kita berempat nangis semua, nangis bahagia...


Penerbangan ke Spanyol di cancel secara sepihak oleh French Air

Pagi hari saat di Kota Nice dapat kabar katanya maskapai french air membatalkan jadwal penerbangan karena ada strike atau pemogokan. Duuuhhhh kumaha ieu !!! selain tiket ngga dapat ganti, akomodasi di Spanyol otomatis hilang juga kan. Harapan terakhir bisa dapat ganti dari asuransi perjalanan yang akan diurus saat kembali ke Jakarta.


Akhirnya kami semua langsung berangkat menuju Paris. Dari sini mulailah banyak perdebatan masalah penggantian dari guide, karena menurut pengalaman temans selama mengikuti perjalanan dengan travel agent semua masalah seperti itu adalah tanggung jawab mereka. Minimal katanya pembelian tiket bis ke Paris ditanggung dia. Tapi persepsi saya berbeda, karena kita sewa guide bukan dari travel agent tapi guide mandiri dimana dia cuma memberikan servis dalam hal mengantar atau menemani ke tempat tujuan, makanya kita dapat tarifnya juga tarif sewa jasa mengantar yang tentunya pasti beda kalau atas nama travel agent. Alasan mereka lagi karena kita sudah bayar semua pengeluaran yang kebetulan dia yang atur untuk semuanya dalam hal transportasi, akomodasi, dan tiket masuk tempat wisata, jadi itu sama aja dengan travel agent katanya. Yaahhh mungkin persepsi saya salah maklum jarang jalan-jalan ngga sesering mereka, cuma yang saya tahu si guide ngga ambil untung dari pembelian tiket transportasi, tiket tempat wisata, dan hotel, dia hanya ambil tarif jasanya saja. 

Perdebatan itu terus berlangsung tanpa ada solusinya yang bikin kuping saya panas dan bosan, saya minta mereka tanya langsung ke guide biar jelas dan ngga ada buruk sangka. Tapi ngga ada yang berani nanya, udah takut duluan dengan tabiat si guide :D akhirnya saya beranikan nanya didepan mereka untuk minta kejelasana, maksudnya supaya ngga ada lagi keluhan-keluhan, ngga enak kan lagi traveling harus diisi dengan keluhan. Dan seperti yang diperkirakan semua, si guide menanggapinya dengan emosi, walhasil ini semua menjadi perdebatan sampai di hari terakhir trip Eropa.  


Bom Di Belgia

Lagi jalan di jalanan kota Paris, lihat TV disebuah cafe yang menyiarkan berita bahwa Stasiun Kereta Api di Belgia di bom oleh teroris. Belgia adalah destinasi kami dan ini tempat yang paling saya mau, pengen borong coklat. Tapi apa mau dikata kalau sudah begini entah masih aman atau tidak masuk ke Belgia. Galau kembali dehhhh


Delay Kereta Api 3 jam

2 hari setelah kejadian bom teroris, kami berangkat menuju Belgia dengan perasaan was was, tapi menurut info dari teman guide katanya sudah aman. Seneng dong dah ngga sabar pengen explore Belgia yang katanya kotanya lebih nyaman dan banyak coklat enak. Kereta Api dijadwal berangkat jam 9 pagi, sampai di stasiun ternyata lagi ada demo dan kereta tidak bisa berangkat. Menunggu 3 jam baru deh kereta bisa melaju ke Belgia. Akibat delay yang parah, nyampe Belgia jam 1.30 siang sementara kami sudah booking bis menuju Belanda jam 4 sore. Jadilah kita cuma duduk-duduk manis distasiun sambil nunggu bis berangkat.


Dipandang sebelah mata karena penampilan

Ini dalah pengalaman paling menyebalkan dalam hidup saya, ketika saya diminta menemani teman yang ingin beli tas brand terkenal yaitu merk "C".  Lihat antiran depan toko lumayan juga sih, ada sekitar 10 orang, demi dia ga apa apa deh. Setelah 1 jam akhirnya nyampe juga depan pintu masuknya, dah seneng bentar lagi dipanggil setiap lihat ada yang keluar dari toko, tapi ko ngga di panggil-panggil. Penjaga toko banyak yang berbisik sambil lihat kita berdua, saya mulai ngga enak hati, saya bilang mungkin ini karena penampilan saya yang ngga keren dan minta dia aja yang maju sendiri, tapi dia ngga mau ditinggal. Jadilah kita berdua nunggu dan terus nunggu, setengah jam dicuekin mungkin penjaga toko dan satpamnya bingung ko kami masih bertahan, dan mereka juga mungkin ngga enak sama pelanggan yang berdiri di belakang kita. 

Kalau saya perhatikan, setelah ada konsumen yang keluar dari toko maka mereka akan mempersilahkan antrian paling depan langsung dipersilahkan masuk, ehhh giliran kita setelah dicuekin 30 menit dan sudah ada 3 orang keluar dari toko malah ngga lagsung disuruh masuk, tapi di tanya di depan pintu masuk, keperluannya apa, mo beli apa....waduuhhhh penghinaan kalau menurut saya :D meskipun saya bukan orang kaya pake baju murahan style kampungan tapi kan harusnya diperlakukan sama dengan calon pembeli lain. Akhirnya  dipersilahkan masuk, saya sih ngga ikutan liat-liat barangnya, serem lihat harganya dan mending cari tempat duduk sambil internetan.

Saya lebih suka sama pelayanan waktu di toko "LV", semuanya ramah


Keluhan demi keluhan berakhir salah paham

Keluhan sudah mulai muncul saat kami harus jalan jauh di kota Florence dan hampir disemua kota memang harus menempuh perjalanan yang jauh dengan jalan kaki, karena si guide pengen kita bisa tahu setiap lorong kota. Ditambah saat sampai di tempat menginap baik itu di Florence maupun di Paris, harus naek tangga 3 lantai, sampai salah satu teman saya mengumpat sh** sambil pasang muka kesal. Hmmm saya jadi ngga enak dong yes dengernya dan merasa bersalah karena ngajak mereka jalan hemat ala backpacker. 

Sekalinya dapat tempat menginap sekelas hotel masih ada aja keluhan yang terlontar, seperti kamar hotel, dimana saya pribadi merasa lebih seru kalau tidur ngga terpisah kamar, umpel-umpelan kaya yang biasa kalau maen sama temen-temen backpacker, ternyata tidak begitu untuk teman yang lain, maka mulailah dengan kritikan pada guide kenapa cuma sewa satu kamar buat kami berempat, padahal sih sebenarnya guide udah sewa 2 kamar, cuma ya tadi alasan saya pengen umpel-umpelan jadilah yang satu kamar dipakai tidur oleh guide seorang.Tapi saat saya tanya siapa yang mau pindah tidur bareng guide biar kamar lebih leluasa, eehhh pada ngga mau dan tetap mengeluh sepanjang malam, ya sudah akhirnya saya aja yang pindah tidur. Okelah mungkin seharusnya si guide pesen 3 kamar kali ya tapi itu akan nambah beban biaya akomodasi dimana saya minta sama dia dibikinin budget yang seminimal mungkin, dan ini juga atas kesepakatan bersama, pengen yang murah tapi biasanya yang murah jarang ada yang nyaman, bener kan ?

Keluhan lainnya adalah masalah transportasi dimana kita selalu pakai flixbus yang katanya temannya teman yang tinggal di Paris, bis itu dalah bis termurah jadi kurang nyaman. Padahal menurut saya sih flix bus masih sangat nyaman dibanding bis saha**t atau bhi***a :P 

Wajar sih mereka mengeluh karena mungkin terbiasa jalan pake travel agent yang tinggal duduk manis semua transportasi dan akomodasi diberi yang terbaik sesuai harga. 

Keluhan-keluhan inilah yang bikin saya betenya jadi bertumpuk setiap hari. awal-awal masih saya anggap biasa, tapi lama kelamaan kesel juga mungkin faktor PMS ya. Di hari terakhir saat keluhan itu muncul lagi, saya mulai nanggepin secara serius, kebiasaan jelek saya kalau lagi serius tanpa disadari pasti ngomong dengan nada tinggi dan muka ketekuk, yang akhirnya meninggalkan kesan bagi mereka kalau saya marah penuh emosi. AAhhh ternyata sekian puluh tahun berteman, mereka tidak mengenal saya...saya tidak marah hanya pengen meluruskan dan pengen menghentikan semua keluhan, sehingga bisa kembali menikmati perjalanan dengan beban yang ringan dan happy.

Jadi tolong diingat ya...teman atau sahabat yang sudah puluhan tahun bersama, belum tentu bisa jadi travel mate, karena selera dan sudut pandang yang pasti berbeda, kecuali kalau dari awal pertemanan itu dipertemukannya dalam sebuah perjalanan dimana seleranya pasti sama

saya tidak menyesal traveling bersama mereka meskipun diakhiri ketidaknyamanan, dan saya tidak kapok untuk traveling lagi bersama mereka...tapiiiiii...next mending ngga usah pake gaya hemat ala backpacker lagi, pake travel agent sajahhhhhh, i love you all

Asuransi tanpa kejelasan

Seminggu setelah pulang dari Eropa, mulai ngurus asuransi ke PT. AJP untuk penggantian tiket dan akomodasi yang batal, semua bukan karena kesalahan kita tapi dibatalkan secara sepihak, harapannya sih dapet penggantian.

Update tanggal 16 April 2017

sampai saya nulis update ini, asuransi  ngga ada kabar tuh, padahal semua syarat yang diminta mereka sudah dikirim. Ahh mungkin memang bukan rejekinya.





1 comment:

  1. Bonjour :)
    Jasa Guide Paris sudah ada sejak 2014, Jasa Guide Paris akan membantu anda untuk mendapatkan pengalaman yang berkesan selama di paris.

    dengan jasa guide paris akan mendapatkan keuntungan /

    - free antar jemput dari/ke bandara atau stasiun
    - tidak ada batasan waktu
    - Menghemat waktu dari pada harus mencari" lokasi/ takut nyasar gan
    - Biaya terjangkau dan bisa nego
    - Waktu fleksibel
    - Tour Guide bisa berbicara Bahasa Indonesia dan Prancis

    Jasa guide paris juga menyediakan dan membantu anda apabila anda mencari atau membutuhkan :
    - Rent car
    - Jasa foto atau video

    Untuk lebih lengkapnya anda dapat melihat website kami

    http://gratiaatanka.wixsite.com/jasaguideparis

    Bisa menghubungi di :
    +33771174763 ( WA )
    email : gratiaatanka@ymail.com


    Bienvenue à Paris
     [URL="http://gratiaatanka.wixsite.com/jasaguideparis"]http://gratiaatanka.wixsite.com/jasaguideparis[/URL]

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...