Translate

My photo
sudah pasti isinya bukan kumpulan informasi dan tips, hanya berbagi cerita saja jika bermanfaat alhamdulilah jika menyinggung mohon maaf

Monday, April 11, 2016

Kuliner Eropa

Traveling ke Eropa tentunya wajib banget kuliner, kalau ngga nyoba bakalan nyesel deh, ngga usah mikir bakal cocok atau ngga dilidah yang penting nyobain dulu aja dan jangan mikirin juga soal harga ntar malah ga jadi makan begitu ero di konversi ke rupiah. Biar lebih hemat bisa order satu buat rame-rame dan bayarnya patungan. Kalau masih laper bisa lanjut makan dengan menu tanah air kita tapi jangan makan di restonya, cari aja taman terbuka lalu buka deh tuh timbel dan rendang. Dan harus diingat pula kalau masuk resto dikasi makanan pembuka harus cepet dihabisin, soalnya pas datang menu utama itu makanan pembuka abis ga abis langsung diambil sama pelayannya, kita ga bisa bilang "ini belom selesai"  meja langsung dibersihkan *kejadian di Paris*

Berikut dokumentasi kuliner kami di Eropa :

Siapa yang ngga tau piza, di tanah air aja makanan satu ini udah jadi hidangan favorit, tapi tentang rasa tentunya beda dengan piza dari daerah asalnya, makanya ini jadi menu inceran pertama waktu datang ke Itali, dan menurut saya...ternyata...enakan piza di Indonesia, yang aslinya malah aneh rasanya kurang gurih. Sedangkan untuk kentang dan pastanya juara banget deh, uenaknya kebangetan.
Crepes adalah pancake tipis yang lembut dan manis, di Indonesia cemilan ini sudah banyak dijual terutama di mall-mall. Tapi tempat yang paling pas mencicipi crepes tentunya di kota kelahirannya yaitu Paris,  penjual crepes  banyak yang mangkal disekitar Arc de Triomphe, selain rasanya yang super enak, liat penjualnya yang cakep-cakep bikin betah berdiri walaupun harus antri.
Menurut si guide kalau ke Paris harus nyobain masakan kerang nya, restonya rame banget untungnya masih ada tempat buat kami berlima, seorang pelayan restoran langsung nanya "kalian muslim ?" udah deg-degan aja ya bakal diusir ehhh ternyata dia cuma mau mastiin aja karena kalau untuk muslim masakannya ngga akan ditambahin anggur, aahhh lega...langsung deh order kerang semuanya. Kalau di Indonesia sih ini kaya kerang ijo yang banyak dijajain pake dorongan atau bakul bedanya cuma dalam penyajiannya aja, dan ada tambahannya yaitu kentang goreng. 
Ini adalah roti bagel, aslinya merupakan makanan dari NY tapi digemari masyarakat Perancis, banyak ditemui disepanjang jalan, rasanya ada yang manis dan asin. Yang paling enak tentunya yang rasanya manis. Tekstur rotinya keras, makan setengah aja kenyang, pas banget buat ganjal perut disaat lagi laper dan amunisi makanan habis.
Selain roti bagel, ada banyak lagi roti dan kue sebagai cemilan manis yang enak   
Yang ini juaranya roti, croissant, sumpah deh makanan satu ini enak banget beda sama yang ada di Indonesia, teksturnya lembuuuut, manisnya pass, dan harganya paling murah. Sarapan cukup 1 croissant plus juice jeruk udah nikmat banget dehhh

Kalau tadi nyoba roti murah dan super enak, yang ini roti paling mahal yang pernah saya makan, sandwich seharga 300 ribu rupiah, kita nyoba makan di daerah Monaco tepatnya cafe de Paris.

Makanan lain yang masih bersahabat dengan dompet kita adalah McD, resto satu ini emang selalu menjadi pilihan sebagian besar orang Melayu saat traveling ke luar negeri. Pesennya ga perlu antri tapi tinggal pijit pijit di layar gitu deh trus nanti keluar invoicenya lalu kita bayar di kasir dan nunggu di panggil buat ambil makanan kita. Sayangnya ngga ada sambel, cuma ada saos  tomat, mayonaise, dan bbq. Untungnya temenku selalu siap sedia sambel ABC
Fast food murah selain McD yaitu Febo, kentangnya enak dan lebih gede daripada McD...saos ayamnya ngga cuma mayonais dan tomat tapi juga ada bumbu sate. Febo ini kalau ngga salah cuma ada di Belanda.
pancake pake saos coklat, eduuun enak pisan sambil ngeteh di daerah volendam
di zaandam ada ice cream yang enak banget, saya yang anti makan es ditempat dingin malah ketagihan pengen makan lagi..lagi...dan lagi, tapi halal ngga ya ? ups maafkan ya waktu itu ngga kepikiran
ini adalah makanan termewah yang kita dapatkan selama traveling, dapat undangan makan dari temannya guide, mereka friendly banget, ditraktir di Kokusai Amstelveen, makanan Jepang. Suka banget sama scalopnya.

Selain kuliner, kita juga sering nongkrong di cafe hanya buat istirahatin kaki dan cari wifi gratisan

ngopi cantik pinggir pantai di Promenade des Anglais kota Nice Perancis Selatan, biasanya kalau nikmatin suasana pantai pake baju tipis, sekarang berjaket tebal sambil nunggu sunset :P
Istirahatin kaki di Cafe Mezzanine Centre George Pompido Paris sambil ngeteh dan nikmatin kota Paris dari lantai 3, tadinya kita ngga dapat tempat pinggir jendela tapi setelah guide kita bilang dari Indonesia dan ini hari terakhir  di kota Paris eeehhh langsung di kasi tempat deket jendela, ternyata salah satu waitressnya pernah tinggal sebulan di Bali. 
lagi nongkrong di pasar kaget Kota Nice sambil ngopi2 tiba2 ada bule yang nyamperin ke meja, bengong dong semua ternyata dia ibu kos kita di Paris yang sengaja jemput 
cari wifi dan ngteh di cafe sekitar dam square sambil nunggu yang lagi belanja tas LV
starbucks adalah tempat favorit kita buat istirahatin kaki plus cari wifi 

Untuk urusan perut ngga selalu makan minum di resto atau cafe, kita juga bawa perbekalan dari Indonesia mulai dari combro, rendang, ikan asin balado, beras, mie, dan snack. Lumayanlah buat menghemat pengeluaran dan beruntungnya saat di Paris kita tinggal di apartemen yang pemiliknya baik banget suka masakin kita makan malam.

combro adalah menu andalan buat ganjal perut saat kita keliling kota, bawa dari Bandung 100 biji 

carilah tuan rumah yang baik hati mau masakin kita makan malem meskipun terasa asing dilidah rasanya :D maklumlah biasa nasi jengkol ikan asin ehhh dikasi pasta sm entah apalah nama yang lainnya



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...