Translate

My photo
sudah pasti isinya bukan kumpulan informasi dan tips, hanya berbagi cerita saja jika bermanfaat alhamdulilah jika menyinggung mohon maaf

Tuesday, August 11, 2015

Ditinggal kabur kesayangan tuh...sakitnya disini...

Jangan menggenggam sesuatu terlalu erat, jika terlepas akan meninggalkan sakit....



Belum juga sembuh dari sedih kehilangan tiara, seminggu yang lalu dapat kabar tidak menyenangkan saat saya sedang di Cirebon...teti kabur lewat lubang angin :'( haduhhhh meledak deh langsung tangis dan marah saya sama bebo yang sangat ceroboh, padahal dia sendiri yang sering ngingetin pintu ruang tamu tidak boleh dibuka kalau teti lagi diajak main diruang tengah, karena lubang anginnya gede.

Teti itu jinak banget dan cuma merespon suara saya, kalau dipanggil sama bebo dia ga kan jawab dan ga kan nyamperin. Selama berada diluar kota selama satu seminggu, dia suka ikutan nimbrung ngobrol ditelpon, asal denger suara saya pasti deh dia bunyi tetet..tetet...tetet malah kata bebo sihh telponnya dia gigitin. Jadi saat dia keluar dari lubang angin itu, dipanggil sama bebo diem aja ga mau nyamperin pas mau ditangkap malah terbang, haduhhh coba saya ada  pasti dia ga kan menjauh karena  pernah juga kejadian yang sama tapi saya panggil dia langsung turun.

gaya tidurnya teti
baru abis mandi terus berjemur sama sahabatnya oneng
teti lagi nemenin saya ngblog
main bareng teti
sehari sebelum saya meninggalkan dia selama seminggu keluarkota, dan ini foto terakhir kami berdua

Selain teti, burung  jinak yang tidak diketahui keberadaannya adalah samson, ican,  anin, bajuri dan adiknya oro yang belum sempat dikasi nama.
Samson keluar dari kandang saat bebo lupa ngunci pintu kandangnya.
Adiknya oro terbang saat akan saya mandikan di pekarangan rumah, waktu itu saya pikir dia belum lancar terbang jadi ketika pintu kandang terbuka setengah, saya cuek aja ehhhh dia menyusup dan langsung terbang lancar bebas.
Bajuri kabur ketika bebo mau mindahin dia dan teman-temannya ke kandang baru, padahal itu malam hari dimana biasanya mereka sangat takut kegelapan, dia berhasil lepas dari tangan bebo dan terbang ke atas pintu taman tapi kasian dia langsung dimangsa kucing tetangga :'(
Ican dan anin  juga pergi akibat kecerobohan saya,  lupa nutup kandang setelah semalamnya saya ajak dia main, padahal saat mau tidur sempet ingat sih belum nutup pintu kandang, saking ngantuknya mpe ngga kuat buat bangun dulu nutup pintu kandang dan paginya saya lupa...ketika pulang kantor saya cuma lihat oro sendirian dikandang, langsung dehhhhh lemessss...

samson dan bebo

adiknya oro belum sempet dikasi nama sudah pergi, umur  1,5 bulan


Bajuri

Ican, bulunya lebat banget


anin dan saya

Burung ga jinak juga ada yang kabur tapi ngga banyak, yang paling nyesek ketika kehilangan burung blorok warna coklat yang harganya jutaan, beli umur dewasa buat dijodohkan sama tiara, saat saya lagi boarding menuju labuan bajo, bebo telpon kasi kabar buruk kalo blorok kabur ketika bebo mau masukin makanan, dia menyusup diantara tangannya. Sebel banget !!! maharani cinnn :& >:O

Blorok Coklat


Semua burung yang kami pelihara memang tidak ada yang dipotong atau jahit sayapnya karena itu sama aja seperti kita memotong kaki manusia supaya ngga pergi-pergi jauh, jadi memang rentan terbang keluar apalagi burung yang baru belajar terbang pasti berasa bahagia bisa terbang tanpa hambatan seperti ngebentur dinding tembok rumah.

Kalau kata temen yang komen di fb sih  burung kan memang takdirnya berada di alam meskipun dikasih sangkar emas pasti akan memilih alam bebas...duhhh pengen banget nimpuk ni orang, dia kira burung kami cuma dipajang doang dikandang...kalau mereka hidup dialam bebas tanpa diganggu manusia sih saya ikhlas membiarkannya pergi, kalau masih banyak pohon-pohon buat tempat berlindungnya dan masih banyak makanan alami yang bisa dicari pasti saya akan merelakannya tapi tau sendiri di negara kita  ini kan ?! apalagi di Cilegon banyak alih fungsi lahan menjadi perumahan atau pabrik dan semakin sedikit makanan alami yang tersedia.  Dan kebiasaan masyarakat kita, ngga pernah bisa lihat burung terbang bebas apalagi burung paruh bengkok, burung gereja yang mungil aja ditangkap terus di cat dan jual 5rb-an, udah gitu yang beli anak-anak kecil yang cuma suka doang dan biasanya berujung dengan kematian siburung.

Saya cuma takut pemilik barunya hanya bisa menikmati suaranya saja tanpa merawatnya dengan baik, saya ngga mau mereka seperti burung-burung paruh bengkok lainnya yang cuma dipajang diluar rumah memakan buah-buahan busuk bahkan ada juga yang hanya diberi nasi basi.

Mungkin saya terlalu banyak melibatkan emosi dalam memelihara peliharaan ini, jadi saat mereka pergi sedihnya mengiris hati banget, bisa nangis berhari-hari bahkan sampai sekarangpun kalau inget memori bersama mereka suka keluar lagi airmata terutama samson dan anin.


oro, teti dan oneng kami biarkan mereka berkeliaran bebas dirumah saat kami ada disekitarnya, kalau kami kerja mereka masuk kandang yang diimpan didalam rumah, orang bilang kami aneh dan terlalu lebay :P



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...